Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Selasa, 26 Ogos 2014

Cerita Isteri Kesepian Ku

Links to this post
Kerjaya sebagai tentera membuatkan adul sering meninggalkan rumah demi menjalankan tugas.adul tidak pernah merungut kerana itulah pilihan hidupnya sejak dirinya kecil lagi.Walau dirinya di hantar ke ceruk hutan mahupun lautan pun dia sanggup.Demi negara tercinta,berkorban nyawa pun dia sanggup. Namun dalam diam-diam,adul tidak menyangka kepatuhannya kepada tugas membuatkan isterinya Zalina mula berlaku curang terhadap rumah tangga yang telah 5 tahun dibina.Bagaimana adul mengetahui akan kecurangan isterinya itu? Semuanya gara-gara SMS yang tersimpan di dalam telefon isterinya.Sebenarnya adul tidak pernah mahu membaca SMS dalam telefon bimbit isterinya itu.Tetapi entah macam mana,pada suatu hari di kala adul sedang berehat di rumah sebaik sahaja selesai balik dari tugasan di luar daerah,telefon isterinya berunyi. Pada mulanya adul tidak mahu mengangkat telefon tersebut.Tetapi sebaik sahaja terpandang perkataan 'ayang' tertera di skrin telefon membuatkan hatinya keliru.Siapa pula 'ayang' ni.Sepanjang dia berkahwin dengan Zalina,isterinya itu tidak pernah memanggilnya ayang.Lagi hairan adul memikirkannya. Disebabkan rasa ingin tahu yang memuncak telah membuatkan adul tekad untuk mengangkat telefon.Sebaik sahaja adul mengangkat telefon dan mengucapkan hello,tiba-tiba penggilan terputus. Hairan juga adul dengan perbuatan si pemanggil itu.Tanpa berlengah masa,adul pun mula mendail semula nombor telefon pemanggil misteri yang bernama ayang itu.Lama juga adul menunggu,tetapi telefon tersebut tidak juga diangkat.Bosan menunggu membuatkan adul meletakkan telefon. SMS romantik dan berbaur Lucah Kecewa tidak dapat menelefon membuatkan adul mengambil keputusan untuk membuka peti simpanan SMS telefon isterinya.Alangkah terkejutnya adul apabila mendapati terdapat beberapa SMS dengan nama ayang di simpan di dalam peti simpanan SMS isterinya. Tanpa berlengah,adul terus membuka SMS yang paling atas sekali.Sebaik di buka dan adul membaca apa yang ditulis,betapa marahnya adul dengan ayat-ayat yang ditulis dalam SMS itu.Kemudian adul terus membuka SMS-SMS yang lain.Lagi bertambah panas hatinya apabila membaca SMS itu.Bukan setakat ayat-ayat manis dan romantik malah kadangkala terdapat juga SMS berbaur lucah didalam simpanan isterinya sanggup bermain kayu tiga dengan orang lain sepanjang perkahwinan meraka. Rasa tidak puas hati telah membuatkan adul pun mencari isterinya.Zalina yang pada ketika itu berada didapur memasak tiba-tiba terkejut dengan kelakuan suaminya yang tiba-tiba terkejut dengan kelakuan suaminya yang tiba-tiba marah tidak tentu pasal.Namun sebaik sahaja Zalina memandang telefonnya di tangan adul,tiba-tiba mukanya berubah. adul perasan perubahan wajah isterinya itu.Situasi tersebut menguatkan lagi rasa perasaan syaknya terhadap isterinya.Tanpa membuang masa,segera adul terus bertanyakan persoalan yang berlegar di fikirannya.Pada mulanya Zalina tidak menjawab tetapi disebabkan desakan bertalu-talu terpaksa berterus-terang. Daripada cerita yang terkeluar dari mulut Zalina barulah adul tahu bahawa isterinya telah lama mempunyai teman lelaki.Bertambah marah hati adul mengetahuinya.Walaupun marah,dia cuba bertenang.Demi mendapatkan penjelasan mengapa isterinya sanggup melakukan perbuatan terkutuk itu,adul pendamkan perasaan marahnya seketika. Wajah Tampan Memikat Menurut Zalina,akibat rasa sunyi ketika ketiadaan adul membuatkan dia berkenalan dengan lelaki lain.Pada mulanya Zalina tidak pernah berniat untuk melakukan perbuatan tersenut tetapi wajah tampan lelakinya yang dipanggil Ayang itu membuatkan Zalina terpikat. Sakit hati adul mendengarmya.Kemudian adul terfikir,setakat manakah kemesraan isterinya dengan teman lelakinya.Pada mulanya Zalina tidak tidak mahu menjawab.Tetapi setelah adul mengugut akan memberitahu kepada ibu bapa Zalina membuatkan isterinya mengakui hubungan mereka sekadar teman biasa tetapi kadangkala disebabkan nafsu dan kesepian,mereka sering juga terlanjur. Mendengarkan pengakuan Zalina itu hati adul sudah tidak tertahan lagi.Pada mullanya dia mahu memaafkan isterinya kerana mungkin disebabkan kesepian dia mencari lelaki lain.Jika adul berubah mungkin isterninya kembali kepadanya.Tetapi setelah mengetahui bahawa isterinya meakukan perbuatan terkutuk dengan teman lelakinya membuatkan adul tanpa berfikir panjang terus mengambil keputusan meninggalkan isterinya pada ketika itu.adul menceraikan isterinya dengan talak satu. Terkedu Zalina dengan apa yang didengarnya keluar dari mulut adul.Namun begitu nasi sudah menjadi bubur dan tidak ada apa yang boleh di lakukannya lagi bagi memohon kemaafan suaminya itu. Itulah Cerita Istri Sesepian ku................

Cikgu Zainab Guru Olahraga

Links to this post
Kali ini N menemui pembaca situs Cerita Lucah Melayu www.wapuki.blogspot.com dengan ucapan timakacih kerana sudi membaca kisah N dan salam sejahtera. N melalui adventure baru yang tidak disangka-sangka- adventure lama tetap ada dengan inovasi-inovasi yang menarik yang dihidangkan oleh kakak-kakak dan makcik-makcik gersang di kompleks kepolisian itu.

Wanita yang lawo tetap diminati. Tambah-tambah yang memiliki kecantikan asli bukan ditampal dengan makeup yang tebal. Kalau bermakeup pun sekadar menyepuh melayah mendatangkan seri yang ampuh. Wanita yang wajahnya tidaklah lawo sangat tetapi mempunyai tubuh yang mengiurkan boleh memikat, tidak kurang juga dengan wanita-wanita yang berbadan gemuk mempunyai keistimewaan mereka.

Zaman persekolahan adalah zaman manis. Biarpun tertekan dengan pembelajaran dan kerja-kerja kelas, aktiviti luaran memberikan pendedahan yang baik. N bernasib baik kerana dia seorang juara pecut dalam bidang olahraga. Dia menjadi asset kepada sekolahnya dengan mencipta banyak kejuaraan dalam pertemuan-pertemuan olahraga.

Patutlah Cikgu Zainab(32th), amat menjaga dan menyayanginya. Wanita yang bertubuh tegap, besar-boleh dikatakan gemuk dan tinggi 160cm ini adalah seorang wanita yang fit. Berwajah manis dan ayu, dia adalah guru atletis. Di mana sahaja ada pertemuan olahraga padang dan belapan, Cikgu Zainab akan membawa quartet 4x100m, termasuk N sebagai pelari akhir ke kejohanan olahraga yang dianjurkan oleh pelbagai sekolah di sekitar daerah itu.

Gemuk-gemuk Cikgu Zainab dia tetap fit, ada body figure dan masih boleh berlari agak deras. Suka berpeluh dan senantiasa memberi tunjuk ajar dan tip-tip yang bagus bagi memperbaiki kemampuan dan memajukan prestasi anak-anak sukannya. Wanita ini sudah bersuami, seorang guru juga yang mengajar di sekolah lain dan duduk di rumah guru di perkarangan sekolah N. Sayang sekali mereka belum dikurniakan lagi dengan anak.

Maka sebab itu Cikgu Zainab amat bergiat dengan aktiviti sukan olahraga ini dan sanggup membawa anak-anak sukannya ke mana sahaja. N menjadi kesayangan Cikgu Zainab-blue eye boynya. Apa-apa N-bab olahraga N is the boynya. Dan N jarang mengagalkan atau menghampakan perasaan atau kemahuan Cikgu Zainabnya.

*****

"Uuu.. Aaa.. Ahh.. Urghh.. Apa.. Apa ko buat ni N," tegur Cikgu Zainab
Yang kesedapan dalam desahnya. Dia rasa terkejut. N meneruskan. Menjilat kelentit dan mengulomnya sambil memainkan lidahnya terus. Cikgu Zainab mengangkat-angkat pepetnya rapat ke muka N.

"Sedap cikgu..?" tanya N yang meneruskan jilatan ke lurah dan menghunjam lidahnya k dalam lubang faraj Cikgu Zainab.
"Iee.. Ko tak jijik N.. Tak pnah cikgu rasa sedapnya.. Suami Cikgu tak penah buat camni semenjak kami nikah.."jawab Cikgu Zainab antara dengar dan tidak, yang mengumam bibir dan mengertap giginya menahan nikmat dan kegelian ang amat sangat.

Pepet Cikgu Zainab tembam lebar dengan bulunya lebat. N menguak bulu untuk mendapatkan liang merah dan sudah berair. Air itu dijilat dan dihirup oleh N rakus dan enak. Cikgu Zainab terkial-kial kakinya sambil pukinya terus dijilat, disedut dan dimakan oleh N dengan bijaknya.
N meneruskan hisapan dikelentit cikgu Zainab, wanita yang bertubuh ini masih mampui mengangkat-angkat buntut dan tubuhnya. Dijongkang-jongkitkan dan N memakan dan menyedut habis-habisan jus madu Cikgu Zainab di lubang farajnya yang menjadi merah menyala.

"URghh.. Urghh.. N.. Cikgu tak tahan ko buat.. Urghh..," desir cikgu Zainab merasa kegelian dan ngilu yang sensasi di vaginanya, sambil menjerit halus denga nafasnya kasar tersekat-sekat. N menjilat pangkal peha, hujung tundun yang tembam, peha, kepala lutut, betis dan jari-jari kaki membuatkan Cikgu Zainab mengelinjang dan menjerit-jerit halus dan mengerang menerima sentuha elektrik di tubuhnya yang merangsang syawatnya.. Sambil buah dadanya di ramas N lemah lembut dan kuat, dengan putingnya dihisap dan disedut membuatkan Cikgu Zainab bernafsu semula..
"Ko pandai.. Mana ko belajar ni.. Sedapp.." kata Cikgu Zainab meramas-ramas rambut N.
N yang masih memakan puki Cikgu Zainab dan melabuhkan lidahnya di clit dan di lubang madu dan di lubang anus Cikgu Zainab. Cikgu Zainab terair dengan banyak sekali dan jus itu dihirup oleh N. Malah N menjolok jarinya ke dalam lubang puki Cikgu Zainab, Mengeluarkan jari itu dan menunjukkan ke muka Cikgu Zainab lalu menjilatnya. Cikgu Zainab mendesah dan merenggek lalu menjerit halus bila N meletakkan lidahnya ke kelentit Cikgu zainab.. Menulom kelentit itu semula.
"Uuu waa.." dia menaikkan punggungnya merapatkan pepetnya ke muka N kesedapan..
"WooW.. O N.. Besar keras dan panjang penis Ko.. Besar dari hak suami cikgu.. Isshh.. Iee.. Bole ke masuk.."

N bangun mengangkangkan paha cikgu Zainab lebar-lebar, meletakkan kepala penisnya ke pintu lubang faraj cikgu Zainab. Dia menekan sambil melihat reaksi Cikgu zainab yang bertubuh tegap itu. Pepet Cikgu Zainab tersembunyi di bawah perutnya yang out of shape.. Namun lubang faraj Cikgu Zainab menerima penis N walaupun wanita itu menjerit-jerit menahan sakit atau menikmati kesedapan. N tidak tahu. Pokoknya dia Menekan penisnya terus..

"Ohh.. Ohh.. Pelan skit N.. Pelan.. Aduhh.. Huu besar.. Huu sudah Masuk..?" kata Cikgu Zainab memalingkan mukanya ke kiri dan ke kanan, sambil N meneruskan tekanannya. Dia menekan, menarik untuk membiarkan cecair dalamn vagina Cikgu Zainab menyenangkan kemasukan zakarnya.
Cikgu Zainab merasakan bibir vagina bertindak memberikan riaksi kepada sensasi penis N yang besar itu memasuki ke dalam tubuhnya. Dia terkejut Bang zakar itu masuk ke lubang farajnya sambil vaginanya bertindak mengeluarkan cairan yang amat mengasyikan. Tambah bila N mencabut zakarnay kemudian menjilat, menghisap, menyedut dan menghirup semua cairan di pukinya lalu memasukkan semula penis ke lubang farajnya dan menghenjut perlahan. Perbuatan itu dibuat oleh N dengan baiknya dan berulang-ulang membuakan Cikgu Zainab menikmati dua kali klimaks sedbelum pertempuran..

Kini N merasakan persediaan Cikgu Zainab untuk disetubuhi sudah cukup. Dia menekan rapat zakarnya ke lubang faraj Cikgu Zainab sehingga kulit bertemu kulit.

"Uwoo.. N sedapp.. Sedapp.. Cupaa.. Cupaa.. Uuu, sedap N.. Uhhuu.. Hmm" Cikgu zainab benar-benar mengelinting, kepalanya pulas ke kiri dan ke kanan, kejap terangkat melihat N menghentakkan zakar ke dalam lubang pukinya.. Punggungnya diayak dan menemukan Hentakan zakar N..
"Huu N bijak ko.. Suami cikgu tak pandai.." rungutnya dalam kesedapan itu..
Komplennya dalam kenikmatan itu.. N bangga meneruskan hentakannya laju dan bertubi-tubi sehingga keringat sudah membasahi tubuhnya.. Begitu juga dengan Cikgu Zainab yang benar-benar kewalahan menerima lampias nafsu anak sukannya.

"Beshh.. Cikguu sdapp," desus N.. Mempompa pepet cikgu olahraganya.
"N.. Koo.. Urghh.." Cikgu Zainab mendepankan tundunnya menerima zakar N ke dalam lubang farajnya.

Cikgu Zainab merasakan kegelian yang amat sangat sehinggakan rasa listrik itu menerakkan semua otot-otot di farajnya untuk memberikan tindakan kepada zakar N. Katil bergoyang. Digoyangkan oleh guru dan anak muridnya. Anak muridnya sedang menghenjut dan meratah pukinya yang masih mekar dengan lubang yang masih ketat. N menindih tubuh yang kental dan berisi itu. Menanjal dan tidak memerlukan tilam.

Mereka berkucupan melepaskan nafsu masing-masing penuh dengan asyik dan ghairah. Sambil henjutan penis N ke kawasan 'g' dalam faraj Cikgu Zainab membuatkan Cikgu Zainab berusaha menemukan tundunnya rapat ke pangkal zakar N. Denyutan, kemutan dan dinding puki Cikgu Zainab mengertap, mengigit batang zakar N yang membuatkan sensasi itu mengelitik deria syahwat dan merangsangkan zakar N menjadi padu, keras dan mantap. Tujahan ke lubang faraj Cikgu Zainab menghasilkan air yang berlebihan.. Cikgu Zainab mencepap, mencepup kesedapan, kelazatan sehinggakan dia berkali-kali orgasme.

Dia tidak menyangka yang dia mampu klimaks dengan banyaknya bila batang zakar berada dalam lubang pukinya. Akhirnya N melepaskan juga spermanya yang banyak sehingga meluah keluar dari celah-celah zakarnya di dalam lubang faraj Cikgu zainab. Cikgu Zainab sudah keletihan dan dia terkapar dengan nafasnya semput-semput.

N sedar dan maklum bahawa Ckgu Zainab hanya tahu stail bersetubuh yang sama tetapi tiada tahu inovasi selebihnya. N bangga sebab kakak-kakak dan makcik-makcik gersang di berek memberikannya pengajaran yang baik dan istimewa. Cikgu Zainab memeluk N. Dia mengalirkan airmata. N terkejut melihat keadaan itu. Pelukan Cikgu Zainab dibalasnya ketika mereka masih bogel di atas katil dalam bilik tidor cikgu Zainab petang itu. Suaminya tiada di rumah.
"Timakasih N.. Timakasih.. Kau memberikan kebahagiaan pada cikgu. Baru Cikgu tahu nikmatnya sex niee.. Cikgu tak pandai. Suami cikgu tak macam Kau.. Kau masih budak lagi sudah pakar bersetubuh dan bermain Asmara.. Tambah kote kau tu ampuh, mampan dan Kuat.. Puas.. Puas.. Puas.. Cikgu sungguh puass, kau banyak talent N," kata Cikgu Zainab mengapuk tubuh N.

*****

N senyum. Gemukpun Cikgu Zainab, pukinya sedap juga, kecil tersorok di bawah perutnya dan lubangnya masih ketat. Mengemut juga. Berair juga. Sedap. Puas mengongkeknya menanjal lagi. Ini kisah N dengan guru olahraganya. Cukup istimewa pada rasa N. Dan bermulalah episod yang menarik selepas itu dengan Cikgu Zainab, guru olahraganya..

E N D

Gelora Batin Ibu Episod 5 : Selama-lamanya

Links to this post
Agak melengas tubuhnya dengan peluh hasil persetubuhan di ruang tamu. Sofa rotan yang sebelum ini hanya menyaksikan tubuhnya disetubuhi tanpa seurat benang oleh bekas kekasih lamanya kembali bergegar dengan mukadimah hubungan luar tabi'e bersama anaknya, Fendy.

Zakiah masuk ke bilik meninggalkan Fendy yang kepenatan setelah puas menabur benih mengisi lubang duburnya. Satu demi satu pakaiannya dilucutkan ke lantai dan Zakiah bertelanjang bulat memilih pakaian dari almari pakaiannya. Rasa licin di belahan punggungnya membuatkan Zakiah mencolet sedikit jarinya di situ dan terasa di hujung jarinya air mani Fendy mengalir lesu keluar dari simpulan duburnya.

"Boleh tahan juga banyaknya air mani anak aku ni.." fikir Zakiah di dalam hati.
Sehelai kain batik dicapai bersama sehelai baju kemeja yang agak longgar namun kelihatan agak pendek. Setelah dipakai, dapat Zakiah lihat kemeja itu agak singkat dan memperlihatkan seluruh punggungnya yang sendat dengan kain batik itu.

Zakiah pun keluar dari bilik dan menuju ke ruang tamu untuk bersama-sama Fendy menonton rancangan tv.  Sambil menonton tv mereka berbual mesra bersama sambil usik mengusik di iringi gelak ketawa. Bagaikan tiada wujudnya ikatan antara ibu dan anak antara mereka. Mungkin ianya berlaku lantaran hidup mereka yang lama terpisah, lebih-lebih lagi mereka dipertemukan kembali setelah Fendy meningkat dewasa.

Zakiah pun ke dapur untuk mempersiapkan makan tengahari sementara Fendy melihat dengan khusyuk lenggok punggung ibunya yang baru di liwatnya kira-kira sejam sebelum itu. Empuk sungguh punggung Zakiah dan sama sekali berbeza nikmatnya dengan persetubuhan secara biasa. Fikiran Fendy pun lantas teringat kembali saat-saat simpulan dubur ibunya dijolok batang kekarnya hingga dia akhirnya puas melepaskan seluruh benihnya mengisi saluran najis ibunya itu. Sesungguhnya Fendy akui bahawa ibunya memang tiada tandingnya di dunia ini. Cukup sempurna dari segala-galanya. Baik dari kecantikannya, keseksian tubuh gebunya dan ciri-ciri tubuhnya yang jelas menjadi impian setiap lelaki untuk memiliki wanita sepertinya. Ditambah lagi dengan nafsu ibunya yang sentiasa menerima kehendak batin dirinya tidak kira bila dan dimana sahaja yang dihajati, seperti yang dijanjikan oleh Zakiah.

Keras kemaluan Fendy mengenang akan Zakiah. Terus dia menutup tv dan turun ke dapur. Kelihatan Zakiah sedang memotong sayur di meja kabinet sinki. Punggungnya yang jelas terpamer sendat di dalam kain batik yang ketat itu sungguh menyelerakan sekali. Punggung lebar yang tonggek itu membuatkan Fendy begitu teringin sekali untuk meliwatnya sekali lagi. Nafsunya meronta-ronta ingin puas menyula simpulan dubur punggung tonggek yang lebar itu.

Terus sahaja Fendy buka seluarnya dan dia pun melancap di belakang Zakiah sambil melihat punggung ibunya yang kelihatan sungguh seksi dibaluti kain batik nan lusuh itu. Semakin dilancap semakin tidak keruan gelora batinnya dan ini membuatkan Fendy terus merapatkan batangnya menyentuh punggung Zakiah bagi merasakan sendiri keempukan punggung berlemak ibunya itu.
"Ehh... Fendy ibu nak masak ni..." kata Zakiah sebaik menoleh dan melihat Fendy sudah pun tidak berseluar menghunuskan tongkat mudanya menyentuh punggungnya.

Tanpa berkata apa-apa, Fendy terus menyelak kain batik ibunya ke atas dan menolak bahu ibunya hingga ibunya terdorong menonggeng di sinki dapur. Dengan tidak membuang masa, Fendy terus menjunamkan batangnya menuju ke lorong pembuangan najis ibunya yang digilai itu.  Dibantu oleh air maninya yang masih belum kering di lubang dubur ibunya, Fendy dengan mudah menyumbat kembali seluruh batang kerasnya memasuki punggung ibunya. Melentik tubuh Zakiah disaat batang Fendy menerobos masuk ke dalam punggungnya. Zakiah tersenyum kerana telahannya bahawa Fendy bakal meliwatnya lagi nyata menjadi kenyataan. Lantas Zakiah terus menonggekkan punggungnya agar persetubuhan itu menjadi lebih hangat.

Fendi semakin ghairah sebaik melihat Zakiah menonggengkan punggungnya. Batangnya semakin galak keras menjolok dubur ibu kandungnya itu. Kekerasan otot batang yang tegar itu Zakiah rasakan sungguh mampat mengisi segenap ruang duburnya. Malah dia sendiri semakin berahi apabila merasakan henjutan batang Fendy keluar masuk lubang duburnya.

"Ohhh... sedapnya menyontot bontot ibu...." rengek Fendy sambil tidak henti menghenyak lubang punggung ibunya.
"Teruskan sayang.... ohh... Ohhh..." rengek Zakiah pula tatkala punggungnya sedang meriah diliwat zakar kekar anaknya.

Gegaran punggung lebar Zakiah membuatkan Fendy cukup terangsang dan menambahkan lagi semangat Fendy untuk terus menjadikan Zakiah sebagai tempat untuk melampiaskan nafsu syahwatnya. Fendy berasa sungguh bertuah kerana memiliki seorang wanita yang muncul di dalam hidupnya sebagai seorang ibu. Meskipun selama berpuluh tahun dia tidak kenal dan tidak pernah melihat wajah ibu kandungnya sendiri, namun setelah semuanya berada di depan mata, segalanya serta merta berubah dengan sekelip mata.

Memang Zakiah bukan yang pertama hadir dalam arena cinta Fendy, namun bagi Fendy, Zakiah adalah yang terbaik dan terhebat yang pernah ditemuinya. Sepanjang hidup Fendy, dia hanya pernah menjalinkan hubungan cinta dengan 3 orang dan hanya 2 orang darinya sahaja yang sudi untuk berkongsi syurga dunia bersamanya. Paling di gilai pada waktu dahulu adalah wanita yang bekerja di kantin asramanya. Isteri orang yang belum ada anak. Sejak menjalinkan hubungan dengan Fendy, wanita tersebut setiap tahun buncit membuntingi janin hasil senyawaan benihnya bersama Fendy. Walau bagaimanapun, Zakiah adalah yang paling hebat menggoda nafsu mudanya dan Fendy akui, dia sanggup menggadaikan nyawanya demi Zakiah jika beginilah kenikmatan yang bakal dinikmati untuk hari-hari yang mendatang.

"Ohh.. pancut dalam nakkk... " rengek Zakiah sebaik dia merasa akan tanda-tanda kemuncak syahwat anaknya itu bakal tiba.
Memang benar seperti yang Zakiah sangkakan. Fendy semakin goyah di dalam hayunan nafsunya. Keghairahannya semakin diluar kawalan lantaran keberahiannya yang semakin memuncak menikmati keindahan lentikan punggung tonggek Zakiah. Ditambah lagi dengan keseksian lenggok suaranya yang meminta agar melepaskan benih di dalam tubuhnya. Fendy benar-benar berada puncak nikmatnya.

"Ibu!! Ohhh!!! Ibuuu!!! " erangan Fendy semakin keras, seiring kerasnya hayunan batang mudanya menjolok dubur Zakiah.
"OOoooohhh Fendyyyyy... Sedapnya!!!" rengek Zakiah yang juga semakin terangsang dengan kekerasan batang anaknya yang semakin luar biasa menghenyak lubang di punggungnya.
"Oooohhh... Ibu... Ohh.. sedapnyaaa.. panccc....cuttt.... dalam bontttottt ibuuuu..." rengek Fendy bersama henjutan padu yang terakhir, yang juga memancarkan ribuan sperma-sperma pencari ovum untuk disenyawakan.
"Ohhh.. Fendyyy... Ohhh.... Banyaknyaaa... airrr.... Ohhhh..." rengek Zakiah sebaik merasakan tongkat keras anaknya berdenyut-denyut di dalam lubang punggungnya, melepaskan bertalu-talu tembakan peluru benih di lorong najisnya.

Berurat dahi Fendy memerah air maninya menggisi punggung Zakiah.  Simpulan dubur Zakiah mengemut-ngemut kuat zakar Fendy seakan meminta agar Fendy terus memenuhkan segenap rongga di dalam punggung lebarnya yang empuk berlemak.

Akhirnya kedua-dua anak beranak itu pun reda di dalam nafas mereka yang memburu. Fendy memeluk belakang tubuh Zakiah dan membiarkan batangnya terendam lama di dalam dubur Zakiah.
"Yah... sudikah yah jadi isteri abang...." secara tiba-tiba Fendy menyuarakan ayat yang tidak sepatutnya diluahkan oleh seorang anak kepada ibunya.

Zakiah tergamam mendengar luahan kata Fendy. Masih dapat dia merasakan zakar anaknya berdenyut-denyut lemah di saluran najisnya. Pelukan Fendy semakin erat dirasakan. Kehangatan tubuh Fendy juga turut membuatkan Zakiah cair dalam suasana memberahikan itu.

Zakiah sedar, tiada siapa lagi di dalam hidupnya ketika itu melainkan Fendy seorang. Hendak diharapkan anak perempuannya, baliknya setahun sekali. Malah Zakiah akui perasaannya kepada Fendy semakin sukar untuk dihakis. Terutamanya perasaan ingin dibelai, dimanja, bergurau senda, berkongsi suka dan duka hinggalah kepada berkongsi nikmat persetubuhan. Zakiah tidak dapat berbohong kepada dirinya sendiri bahawa sememangnya dia sedang hangat dilambung gelombang cinta kepada anaknya.

"Yah sudi bang..... "kata Zakiah seraya menoleh dan menerima kucupan hangat dari bibir Fendy.
Terasa zakar Fendy seakan sukar untuk kembali lembik. Kelihatannya seakan persetubuhan penuh rasa cinta yang akhirnya terluah bakal berlaku nanti. Nafas masing-masing kembali berombak.  Zakar Fendy yang masih terendam di lubang dubur ibunya semakin keras terangsang. Zakiah tahu, pasti cara yang paling baik untuk mengikat hati Fendy ketika itu adalah membiarkan tongkat sakti anaknya itu terus berendam di dalam punggungnya sehingga berlaku sekali lagi cetusan nikmat asmara.
Namun kehangatan asmara mereka terbantut sebaik kedengaran bunyi motorsikal masuk ke halaman rumah diiringi oleh laungan orang memberi salam.

"Sayang... itu suara haji Hasyim tu... Sayang tunggu kejap ye..." kata Zakiah seraya menolak tubuh Fendy hingga tercabut zakarnya dari lubang dubur ibunya.
"Hii.... banyaknya air...." kata Zakiah sambil meraba punggungnya sewaktu berjalan keluar dari dapur menuju ke halaman rumah. Sempat dia melemparkan senyuman kepada Fendy yang terpesona melihat lenggokan punggungnya yang berbekas basah di punggung.
"Hah Kiah... ada pun kau.." kata haji Hasyim tanpa mematikan motorsikalnya.
"Camnilah haji... " kata Zakiah.
"Cpreettt....." terkejut Zakiah sebaik mendengar bunyi yang terhasil dari lubang duburnya yang sedang mengalirkan air mani Fendy di dalam kain batiknya.
"Hah kenapa Kiah? Camne?" tanya haji Hasyim.

Jelaslah haji Hasyim tidak mendengar bunyi lucah yang terbit dari punggung Zakiah lantaran bunyi enjin motorsikalnya lebih memenuhi suasana telinga haji Hasyim. Lega Zakiah sebaik dia sedar akan perkara itu.
"Camni haji. Lepas ni haji tak payahlah susah-susah nak carikan jodoh untuk saya. Saya dah ada Fendy." luahan hati Zakiah kepada haji Hasyim.
"Cpreettt... preett..." sekali lagi bunyi semprit terbit dari kemutan dubur Zakiah yang sedang mengalirkan perlahan air mani Fendy keluar dari duburnya.
"Antara anak dengan suami ni berbeza Kiah." kata haji Hasyim.
"Saya tak harapkan nafsu haji. Cukup sebagai teman saja. Lagi pun apa lagi tanggung jawab seorang anak lelaki kepada ibunya haji." jelas Zakiah sambil ketika itu dapat dia merasakan air mani Fendy perlahan-lahan mengalir turun di pehanya.

"Takpelah Kiah. Aku memang dah agak memang itu keputusan kau. Kau tu dah macam adik kandung aku dah Kiah. Baik untuk kau baiklah untuk aku. Oklah, nanti aku sampaikan pesan kat yang empunya badan sana pulak. Oh ya, akak kau tu kirim salam. Eh Fendy tak kerja hari ni?" tanya haji Hasyim sebaik terpandang kelibat Fendy di sisi Zakiah.

"Tak haji.. hari ni cuti.." kata Fendy sambil datang berjabat tangan dengan haji Hasyim.
"Fendy kau jaga mak kau ni baik-baik. Bila kau dah ada ni kita orang ni lega sikit, sekurang-kurangnya ada jugaklah orang yang nak jaga mak kau ni.  Oklah.. aku pergi dulu Kiah, Fendy. Assalamualaikum!" kata haji Hasyim sambil menunggang motornya keluar ke jalan besar.
Fendy dan Zakiah saling berpandangan. Mereka tersenyum sesama sendiri. Mata mereka saling berpandangan penuh perasaan.

"Sayang.... air Fendy dah sampai ke tanah..." kata Fendy sambil tersenyum.
"Eh.. banyaknya...." kata Zakiah pula sambil menunduk menyelak sedikit kain batiknya untuk memastikan kebenaran kata anaknya itu.
Kelihatan air mani yang semakin cair meleleh perlahan dari dalam kain batiknya menuju ke selipar jepun di tapak kakinya dan seterusnya mencecah tanah.
"Jom bu... ibu tak payah masak hari ni.... Petang nanti kita makan kat luar sebagai kenduri majlis perkahwinan kita..." ajak Fendy sambil memaut pinggang Zakiah menuju masuk ke dalam rumah.
Zakiah berhenti berjalan. Dipandangnya mata Fendy dalam dengan wajahnya yang seakan merajuk.
"Kenapa bu?" tanya Fendy sambil tersenyum memandang Zakiah.
"Fendy ni.. sekejap ibu... sekejap sayang.... mana satu ni?" Zakiah mula menunjukkan kemanjaannya dengan merajuk kepada Fendy.

"Bukankah dua-dua tu sama je.... Ibulah Zakiah dan Zakiahlah isteri Fendy..." terang Fendy ringkas.
Kemudian Zakiah kembali tersenyum dan mendapatkan Fendy lalu berjalan bersama-sama masuk ke dalam rumah. Pintu dapur dikunci rapat.  Kedua-duanya kemudian menuju masuk ke kamar peraduan. Pintu bilik ditutup rapat. Serapatnya hati dua insan itu yang sedang hanyut di dalam cinta terlarang. Cinta yang terbit dari nafsu syahwat. Berbekalkan godaan yang mengghairahkan serta gelora nafsu yang sekian lama kegersangan. Cinta yang berputik hasil pertemuan kembali dua insan yang tidak pernah bersua muka, apatah lagi bertanya khabar sejak 23 tahun yang dulu.

Perlahan kedengaran suara seorang wanita sedang mengerang enak di buai nafsu. Bersama kekasihnya yang juga suami barunya. Lelaki yang dahulu pernah dibuang lantaran desakan kehidupan, kini menjadi peneman hidupnya selama mana dia masih bernyawa. Cinta yang berputik itu terus membara bersama gelora yang tidak kunjung padam selama-lamanya.